Login
Coba Sekarang

Mengikis Toxic Culture di Restoran: Buat Karyawan Betah dan Produktif

Karina Sofyan
Karina Sofyan
|
Sep 8, 2023
Mengikis Toxic Culture di Restoran: Buat Karyawan Betah dan Produktif
Daftar Isi
Scale-up Bisnismu Sekarang!

Ribetnya operasional, serahkan pada Opaper!

Apakah Anda pernah merasa ada sesuatu yang 'tidak beres' di restoran Anda, tetapi sulit menentukan apa masalahnya? 

Mungkin Anda sedang berhadapan dengan 'toxic culture'. 

Toxic culture di tempat kerja bukan hanya soal drama dan konflik. 

Lebih dari itu, bisa merusak moral karyawan, mengurangi produktivitas, dan pada akhirnya, menggerus keuntungan restoran Anda. 

Tapi, bagaimana cara mengenali dan mengatasinya?

Mari kenali tanda-tandanya dan pelajari cara mengatasinya dengan contoh kasus nyata.

Mengenali Gejala Toxic Culture: Apa yang Harus Diperhatikan?

Sikap Manajemen

Pernah mendengar keluhan karyawan tentang bos yang terlalu keras atau tidak adil? Ini bisa jadi tanda awal. 

Sebuah manajemen yang baik bukan hanya soal memberi perintah, tapi juga mendengar dan menghargai timnya.

Contoh Kasus: 

Edi, seorang chef di sebuah restoran, memberikan saran untuk menu baru. 

Namun, manajernya menolak tanpa memberikan alasan yang jelas dan bahkan mengkritiknya di depan rekan-rekan lainnya. 

Ini menunjukkan sikap manajemen yang tidak mendukung dan bisa menurunkan semangat kerja karyawan.

Solusi: 

Manajemen harus terbuka dengan masukan dan memberikan feedback yang konstruktif, bukan hanya mengkritik tanpa alasan.

Hubungan Antar Karyawan

Jika Anda sering mendengar gosip di dapur atau melihat kelompok-kelompok kecil yang selalu berbisik, mungkin ada yang tidak beres. 

Konflik yang dibiarkan bisa menjadi racun bagi budaya kerja restoran Anda.

Contoh Kasus: 

Di restoran XYZ, ada dua pelayan yang sering berselisih. 

Alih-alih menyelesaikan masalah, rekan-rekan mereka justru memilih pihak dan memperkeruh suasana dengan gosip. 

Hal ini menciptakan lingkungan kerja yang penuh dengan persaingan tidak sehat dan ketegangan.

Solusi: 

Manajemen harus segera mengidentifikasi konflik dan mengadakan mediasi untuk menyelesaikan masalah.

Langkah Proaktif Menghadapi Toxic Culture: Solusi Jangka Panjang

Membangun Komunikasi Dua Arah

Ajak karyawan untuk berbicara. Bisa melalui sesi curhat bulanan atau kotak saran anonim. 

Buka pintu komunikasi dengan karyawan Anda hingga ke level yang terbawah.

Contoh Kasus: 

Restoran ABC mengadakan sesi curhat personal bulanan dimana karyawan bisa berbicara langsung dengan manajemen tentang keluhan atau saran mereka. 

Ini membantu mencegah kesalahpahaman dan membangun hubungan yang lebih baik antara manajemen dan staf.

Solusi: 

Sesi seperti ini harus diadakan secara rutin dan manajemen harus benar-benar mendengarkan apa yang disampaikan oleh karyawan.

Evaluasi dan Pelatihan Manajemen

Kadang, manajemen sendiri yang perlu belajar. Pertimbangkan pelatihan komunikasi atau workshop manajemen konflik untuk mereka.

Contoh Kasus:

Seorang manajer di restoran DEF sering kali berteriak pada karyawannya. 

Setelah mendapatkan feedback dari staf, pemilik restoran memutuskan untuk mengirim manajer tersebut ke pelatihan manajemen konflik. 

Setelah pelatihan, hubungan di antara tim membaik.

Solusi:

Manajemen harus terus menerus ditingkatkan melalui pelatihan dan workshop untuk memastikan mereka memiliki keterampilan yang diperlukan untuk memimpin tim dengan baik.

Baca juga artikel kami tentang mengelola dan memaksimalkan potensi karyawan restoran Anda

Investasi pada Kesejahteraan Karyawan: Mereka Bukan Hanya Sumber Daya

Program Kesejahteraan

Tawarkan asuransi kesehatan, liburan yang cukup, atau pelatihan untuk pengembangan diri. 

Ini bukan hanya soal bonus, tapi menunjukkan bahwa Anda peduli.

Lingkungan Kerja yang Mendukung

Ruang kerja yang nyaman, kebijakan yang jelas, dan kegiatan team building rutin bisa membuat karyawan merasa bagian dari tim, bukan hanya sekedar pekerja.

Penggunaan teknologi yang mempermudah workflow staf Anda juga bisa menjadi pertimbangan.

Melengkapi restoran Anda dengan fitur pemesanan secara online dan pembayaran otomatis seperti yang dimiliki Opaper bisa menjadi solusi Anda untuk meringankan beban kerja staf restoran Anda. Terlebih di jam sibuk restoran Anda.

Pengembangan Karier

Berikan kesempatan kepada karyawan untuk naik jabatan atau mengembangkan keterampilan mereka melalui pelatihan dan workshop. 

Ini menunjukkan bahwa Anda melihat potensi mereka dan berinvestasi dalam masa depan mereka.

Hal ini juga bisa meningkatkan loyalitas dan retensi dari karyawan Anda.

Feedback dan Pengakuan

Siapa sih yang tidak senang dipuji atas hasil kerja yang baik?

Apresiasi karyawan yang berprestasi dan berikan feedback konstruktif kepada mereka yang membutuhkan. 

Pengakuan atas kerja keras mereka bisa meningkatkan moral dan motivasi.

Work-life Balance

Pastikan karyawan memiliki waktu yang cukup untuk diri mereka sendiri dan keluarga. 

Menghargai waktu istirahat mereka menunjukkan bahwa Anda peduli dengan kesejahteraan mereka, bukan hanya produktivitas mereka.

Evaluasi Upaya Anda: Apakah Sudah Berhasil?

Survei Kepuasan Karyawan: Buatlah survei rutin, misalnya setiap 6 bulan sekali. Tanyakan apa yang mereka suka dan tidak suka di restoran Anda.

Analisis Turnover: Jika Anda melihat angka turnover menurun, berarti Anda berada di jalur yang benar. Tapi jika tidak, mungkin saatnya untuk kembali mengevaluasi strategi Anda.

Kesimpulan

Toxic culture bisa merusak restoran Anda dari dalam. 

Tapi dengan pendekatan yang tepat, Anda bisa mengubahnya menjadi tempat kerja yang produktif dan menyenangkan. 

Ingat, restoran Anda bukan hanya tentang makanan lezat, tapi juga tentang tim yang bekerja di baliknya.

Mungkin kamu juga tertarik membaca artikel ini

Yuk, ikut baca-baca berita seputar Opaper dan tips-tips yang membantu memajukan bisnismu.
Lihat semua artikel